Al-Quran Yang Mencerdaskan

“(Tuhan) Yang Maha Pemurah. Yang telah mengajarkan al-Quran. Dia menciptakan manusia. Mengajarnya pandai berbicara”. (surah ar-Rahman 1- 4)

Kecerdasan adalah kekuatan yang tidak berbentuk material ataupun spirital. Ia merupakan alat bantu yang penting bagi manusia dan makhluk lain menjalani kehidupan di dunia. Kecerdasan dapat dilihat melalui sentuhan, usapan dan sebagainya.

Pada awalnya kecerdasan merupakan sebuah potensi yang tersembunyi, dan tersimpan dalam diri manusia. Salah satu alat untuk membongkar kecerdasan pada diri manusia adalah Quran.

Quran adalah salah satu daripada dua sumber yang mampu mengembangkan tingkat kemampuan individu. Sebahagian orang menganggap Quran tidak mempunyai pengaruh terhadap kecedasan diri manusia. Tidak ramai individu yang menemui dan menggunakan Quran sebagai kekuatan dan pendorong kepada kecerdasan diri.

Penulis sendiri dengan sedikit rasa cinta terhadap Quran, telah menemui dan melihat manfaat yang ada dalam Quran. Quran adalah satu pilihan yang tepat untuk mengembangkan tingkat kecerdasan manusia.

Kisah terusirnya Nabi Adam dan Hawa dari syurga, bermula daripada keengganan mereka turun ke bumi. Ayat 36-38 surah al-Baqarah, menceritakan kisah Adam dan Hawa melanggar larangan Allah daripada mendekati dan memakan buah khuldi, kerana mendengar pujukan syaitan. Di bumi mereka tidak lagi dapat melihat dan berdialog dengan Allah dan tidak menikmati keistimewaan syurga.

Melalui ayat 38 surah al-Baqarah, Allah menjanjikan adanya petunjuk yang membebaskan rasa takut dan sedih. Kemudian dalam surah Tha Ha ayat 123, manusia dijanjikan tidak akan celaka dan sesat. Pada ayat 124 surah yang sama Allah menjelaskan lagi, petunjuk itu bersifat peringatan, apabila diabaikan keberadaannya akan membawa akibat penghidupan yang sempit dan buta di akhirat.

Oleh itu, walaupun kenikmatan di bumi tidak sama di syurga, sekurang-kurangnya petunjuk itu menjadi penawar kepada apa yang diinginkan oleh manusia kerana keberadaan Allah pada diri manusia (surah as-Sad ayat 71-72). Manusia boleh berdialog dengan Allah untuk memperolehi petunjuk, dan salah satu petunjuk yang diturunkan adalah al-Quran.

Al-Quran diturunkan dalam suasana dan keadaan yang sangat istimewa. Diturunkan pada satu-satunya bulan yang sangat istimewa iaitu bulan Ramadan. Pada malam yang lebih baik daripada seribu bulan dan diturunkan melalui para malaikat bagi menyelesaikan pelbagai urusan yang membahagiakan manusia.

Namun begitu, masih ada manusia yang bersikap tidak mengendahkan al-Quran dan petunjuk dari Allah sebagaimana dinyatakan oleh Allah dalam surah al-Anbiyak ayat 2. “Tidak datang kepada mereka suatu ayat Al-Quran pun yang baru (diturunkan) dari Tuhan mereka, melainkan mereka mendengarnya, sedang mereka bermain-main.”

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: